Dexfa – They Really Gonna Take Over The Game

2016 adalah seperti tahun yang besar untuk Rap di Hiphop Indonesia. Menjadi tahun yang baik juga untuk musisi maupun producer muda yang bermain di dunia Rap untuk naik ke permukaan dan sayang sekali bila diabaikan.

Jenis musik yang baru banyak diperkenalkan pada genere musik Rap lokal dan pendengar dimanjakan dengan karya musik yang sangat beragam dibanding tahun-tahun sebelumnya. Generasi Produser dan Musisi Hiphop di era yang baru ini sangat tidak bisa diremehkan, sudah banyak yang bisa diadu dengan karya-karya produser luar negri.

Dalam artikel kedepan kami akan banyak menampilkan produser-produser Hiphop muda yang wajib diwaspadai tahun 2017. Sebagai awal kami coba mewawancarai Defa Muhammad, yang karyanya bisa di cek di sini:

Boleh cerita ada apa dibalik nickname Dexfa?

Dexfa sebenernya nama bercandaan aja waktu SMA, ga ada hubungannya sama membuat musik, awalnya bikin musik jg untuk iseng-iseng aja karena suka banget dengar lagu. Gw mulai serius producing music tahun 2012 waktu lulus sma, waktu itu emang udah niatnya mau karir di musik sampe ambil kuliah musik industri, yang sampe sekarang belum kelar he he.

Siapa inspirasi Dexfa dalam membuat musik, sehingga bisa seperti sekarang, kalo mengutip A Nayaka, “Super Clean produksinya”?

Inspirasi banyak banget tapi karena gw start dari jalur EDM jadi mostly influence gw ya producer-producer EDM, not gonna lie, skrillex is still my god for music till today, tapi gw coba terjun dan kerja bareng rapper karena terinspirasi sama Josh Pan, salah satu producer music dari OWSLA (Labelnya skrillex) yang merambah ke hip hop scene, dengan kolaborasi sama rapper-rapper asian, such as Keith Ape, Dumbfoundead, Jaypark dll.

Sekilas didengar hasi produksi Dexfa boleh diadu dengan musik-musik elektronik di luar negri, apa tipsnya?

Iya memang gw pengen banget sound gw kalo di denger orang indo, orang bakal ngira kalo itu sound bule, ada kepuasan tersendiri aja sih. Jadi tiap gw mixing/mastering gw selalu ambil refferencenya lagu-lagu luar dan gw ga bakal ngerasa kalo gw “done” sampe sound gw bisa di compare sama refference-nya dan ga kebanting kalo gw mix di DJ set/playlist. Jadi siapa tau begitu orang luar/artist international denger mereka masih ngerasa at least gw decent dan siapa tau diajak kolaborasi hehe.

Sudah bekerjasama dengan A Nayaka dan RamenGvrl, gimana menurut Dexfa?
apakah ada keinginan untuk bekerjasama dengan Rapper-rapper lain?

Ga nyangka banget awalnya bisa bikin lagu bareng mereka, gw emang nge-fans sama A. Nayaka dan Ramengvrl sejak pertama denger mereka di soundcloud. Dan gw puas banget sama apa yang mereka kerjain, intinya I feel so lucky to work with them, they really gonna take over the game. Pengen banget kerja bareng sama rapper lagi, atau RnB singer, kayanya gw next bakal ngajak anak anak UBC buat bikin lagu bareng kalo mereka mau dan ada kesempatan, tapi kalo ada singer/rapper yang mau kerja bareng gw selalu open to work with.

Tools favorite apa saja yang digunakan Defa dalam memproduksi musik?

Untuk software gw pake FL Studio 12.4 buat DAW nya. VST nya mostly gw pake Sylenth, sisanya sample-sample dan loop aja. Untuk hardware gw pake laptop Windows, yang standart, Headphone ATH M50x, Speaker Monitor Kurzweil KS40, sama Roland GW8 Asian Edition untuk Keyboard dan Midi controller, untuk suara2 organic kaya ethnic musical instrument gw ambil dari keyboard gw ini.

Ok thanks Dexfa, untuk kerjasama bisa menghubungi kemana dan ada pesan-pesan?

Kalo mau kerja sama dalam bentuk apapun bisa email ke personal email gw di defamuhamad14@gmail.com. Buat hiphop indo gw harap bisa terus maju bisa terus ngangkat pelaku-pelaku industri hip hop di indo.
Thank you

Link socmed :
Soundcloud : https://soundcloud.com/dexfa
FB Fanpage : https://www.facebook.com/Dexfa-947748812005046/
Instagram : https://www.instagram.com/defa_muhamad/
Twitter : https://twitter.com/defa_muhamad

jalan2

A photo posted by Defa Muhamad (@defa_muhamad) on

Comments

comments

INDONESIA PRODUCER

Leave a Reply

*