Rahasia Street Dealin Sukses Jadi Event Street Art Terbesar

bujangan-urban-jablay-gardu-house

Gardu House kembali berhasil menunjukan eksistensinya sebagai komunitas penyelenggara Street Art terbesar se- Asia tahun 2016 lalu. Street Dealin, event graffiti dan street art yang telah digelar sejak tahun 2011 dan rutin diadakan setahun dua kali ini, berhasil diselenggarakan untuk yang ke- 10 kalinya.

Selain live painting street art, Street Dealin juga menggelar bazaar, pemutaran film dan eksibisi, hingga pertunjukan musik Hip hop yang dimeriahkan oleh Blakumuh, Fade 2 Black, 8ball, Xaqhala, Jahanam, Tuan Tigabelas, dan masih banyak lagi. Tidak hanya menjadi event graffiti terbesar yang menjadi wadah bagi berkumpulnya street artists dari penjuru negeri, beberapa nama international street artist yang hadir adalah Artime Joe – Jayflow (Korea), Asmoe – Cloak – Dmojo – Nestwo (Malaysia), Boogie (Jerman), Graver (Filipina), Nilko (Perancis), Nycer (Brunei), Song (Singapore) dan Zmogk (Rusia).

Bujangan Urban atau yang akrab dipanggil dengan nickname Jablay dari Gardu House, menguak rahasia dibalik kesuksesan Street Dealin X saat ditemui oleh Hiphopindo.net.

street-dealin-x-1

Boleh diceritakan, untuk Street Dealin kemarin, khususnya Kebayoran project, awal idenya dari mana?

Awalnya gue sama teman-teman mau orang yang datang ke Street Dealin X punya experience yang beda, entah yang terlibat sebagai artist, orang yang nonton, ataupun audiens sekitar. Biasanya kita bikin Street Dealin fokus ke acara, musik, graffiti, dan bazaar, sebatas itu. Terus orang pulang, ya udah pulang, experiencenya cuma pas di eventnya doang.

Makanya kita bikin yang baru nih, kepikiranlah Kebayoran project. Awalnya, itu adalah challenge kita untuk tinggal di tempat yang baru dan gimana cara beradaptasi. Nah, awalnya tuh waktu 17 agustus kita menang juara sepak bola, terus lama-lama mulai akrab (dengan warga sekitar). Ketika kita bikin acara di tempat kita, mereka markirin(jaga parkiran), mereka mulai terbiasa dengan kegiatan yang kita lakukan.

Tapi kan itu masih di dalam kawasan Gardu House, akhirnya kita coba ajak (warga lainnya), nih. Yang pertama kita ajak ngobrol adalah Kong Haji. Jadi disana semacam perkampungan Betawi gitu, dan masih banyak ikatan keluarganya. Akhirnya kita ketemu Pak RT, Pak RW, terus per warga satu-satu. Kita bahkan ikut Siskamling.

Ketika 17-an kita ikut support hadiahnya. Kan kita bikin kaos Gardu House, ya udah kita kasih kaos. Akhirnya, ibu-ibunya di belakang pakai kaos Gardu House. Mereka support banget apa yang kita lakuin.

Terus kenapa gue bilang biar experiencenya beda, seperti kemaren graffiti artis dia tinggal di Paris, dia ngerasa di sini kayak “Wah beda banget nih”. Dia kira tuh acara (Street Dealin X) seperti jamming gambar sesama pelaku, tapi ternyata dia bilang “Bingung, ngapain banyak orang pada nonton?” Saat dia di Dubai, atau di tempat lain yang diundang, bertemu pemilik gedung, dikasih duit udah gitu aja.

Kalo di sini dia cerita gak dapet duit, tapi punya pengalaman yang jauh beda. Seru katanya. Waktu pertama datang, dia bilang “Ini Indonesia, negara di mana nih?”. Pas dia kesini, dia bingung tuh pakai kaleng semprot lokal, dia bingung kenapa orang Indonesia pada bisa menggunakan kaleng semprot lokal untuk graffiti.

Day 2 Street Dealin X Source: https://www.instagram.com/garduhouse/

Day 2 Street Dealin X Source: https://www.instagram.com/garduhouse/

Menurut Jablay, apa perbedaan Street Dealin X dengan tahun-tahun sebelumnya?

Street Dealin yang sekarang sih ngebuat gue sama teman-teman belajar bertahan dalam kondisi apapun. Apapun yang terjadi, harus jalan. Banyak teman-teman yang bilang,“Wah, nekat-nekat banget lo”. Ah yaudah, bodo amat lah, udah kecebur udah bukan minum air lagi, nyari berlian kek, nyari apa lah, udah sekalian aja langsung gitu.

Source: https://www.instagram.com/garduhouse/

Street Dealin X Source: https://www.instagram.com/garduhouse/

Untuk sumber dana sendiri lebih berat mana, yang sekarang atau tahun lalu?

Tahun ini sih. Tabungan yang seharusnya dipakai buat yang lain, kita pakai semua buat ini. Tapi menurut kita, itu masih bisa dicari sih, memang membangun jaringan yang lebih kita inginkan.

Terus, teman-teman yang ada disini untungnya support banget kegiatan yang kita lakuin. Bersyukur banget banyak teman-teman yang datang dari luar kota, gak gue ongkosin, gak gue kasih apa-apa, tapi mereka datang, ngasih support, seru banget.

Yang datengnya jauh-jauh banget lagi, ada yang dari Makassar, dari mana lah, dan gue tanya, ternyata sama, mereka ngumpulin duit buat dateng ke Street Dealin. Ada yang bilang “gue udah tiga bulan lebih nih, bang, nabung buat dateng ke Jakarta.”

street-dealin-x-2

Apa suka dukanya dengan sponsor yang support Street Dealin X?

Gue seminggu sebelum mulai Street Dealin, itu baru dari Nippon Paint bisa deal. Ada sponsor yang mau ngasih duit, tapi ternyata gagal. Terus abis itu kita putar otak dan mikir, ini gimana nih?

Street Dealin keren banget menurut gue, lo jadi bisa belajar menyiasati. Akhirnya kita cari banner bekas, kita cari ini itu. Biarpun terbatas, kita gak mau terlihat cemen, pokoknya kita coba bikin semaksimal mungkin yang kita bisa. Untuk saat ini sebenarnya Street Dealin yang sekarang jauh lebih besar sih dari yang sebelum-sebelumnya.

Kan gue sama teman-teman selalu ngumpulin videonya tuh, itu keliatan banget bedanya, dan untungnya, banyak teman-teman dari luar Gardu House mau terlibat. Banyak yang bilang “eh gue dong, ajak gue dong, gue ikut dong.”. Serunya disitu sih. Terus sama regenerasi baru gitu, dari yang gambar, dari yang ngurusin dan lain-lain.

street-dealin-x-3

Adakah pesan atau yang mau disampaikan atau ditularkan ke generasi sekarang?

Kalau gue sama teman teman sih pengen ngasih liat, grass roots jangan sampe lupa. Gak tau ya, apa karena gue sama teman-teman emang dari generasi di mana kita masih analog dan baru masuk ke digital, jadi menurut gue referensi, respect, sama yang lain-lainnya itu penting banget karena kalau ngomongin graffiti, bukan seberapa keren karya lo, tapi seberapa lo bisa respect sama teman-teman sih. 

Kalau gambar lo keren, tapi lo orangnya ga asik, lo jadi ga asik. Tapi kalau gambar lo biasa aja, tapi lo orangnya asik, ya jadi asik. Kadang di graffiti tuh lo (pindah-pindah) dari kota ini ke kota itu, dan karena di graffiti musuhannya gampang banget, tinggal coret sedikit bisa rame.

street-dealin-x-4

Tapi kalau kita bisa gambar bareng, sharing, itu jadi kayak “wah ini bedanya nih”. Terus jadi bikin kita saling kenal, dan kalau untuk graffitinya tuh jadi nyambung. Kalau buat gue sama teman-teman jadi ngejahitin dari scene satu ini ke yang lainnya, kita jadi bisa kenal teman-teman dari yang kecil banget sampe yang gede banget.

Gue sama teman-teman di Gardu House bikin tempat ini, kita gak mau bikin graffiti jadi kesenian, tapi kita pengen bikin ini jadi gaya hidup kita. Maksudnya, entah nanti kita married, entah kita kerja, entah kita kemana, kalau ini gaya hidup, kalau udah passion, pasti kemana pun bisa kebawa.

street-dealin-x-6

bukan seberapa keren karya lo, tapi seberapa lo bisa respect sama teman-teman

@nilkowhite still hungry for more walls???? #streetdealin10 #garduhouse

A photo posted by GARDUHOUSE (@garduhouse) on

 

Comments

comments

GRAFFITI INDONESIA

Leave a Reply


*