Mengapa Hip Hop Identik dengan Budaya Misogini?

Selain identik dengan penampilan “blink-blink”, Hip Hop juga identik dengan harta yang melimpah, lifestyle yang tinggi, dan wanita-wanita sexy. Bahkan, tak jarang musisi Rap juga turut tersandung kasus kekerasan terhadap wanita. Namun, banyak orang yang belum mengetahui tentang istilah bagi hal-hal tersebut. Tidak sedikit juga yang penasaran dengan alasan dibalik terbangunnya citra Hip Hop sebagai aliran musik kelas atas. Untuk menjawab rasa keingintahuan pembaca Hiphopindo.NET, kita akan membahas lebih dalam tentang budaya “mewah” dalam kehidupan pelaku Hip Hop di dunia internasional yang dikenal dengan sebutan MISOGINI.

Misogini dalam budaya Hip Hop lebih mengacu pada lirik, video, atau aspek lain dari budaya Hip Hop yang mendukung, memuliakan, membenarkan, atau menormalkan objektifikasi, atau eksploitasi wanita. Misogini muncul pada musik Rap di akhir tahun 1980-an, dan sejak itu menjadi “fitur konstan” dari artis-artis Hip Hop kebanyakan. Hip Hop memiliki pengaruh besar pada budaya populer modern melalui media massa, video klip, siaran radio, dan berbagai media lainnya. Tak heran, musik Rap menjadi musik bergenre paling populer ke-8 di dunia. Sedangkan, Gangsta Rap merupakan subgenre paling sukses secara komersial dalam musik Hip Hop yang sering dikritik karena terkait dengan misogini.

girlslikegiants.wordpress.com

Alasan misogini menjadi tanda “keaslian” untuk beberapa rapper yang menggunakan lirik misoginis dan penggambaran kekerasan terhadap perempuan adalah untuk membuktikan bahwa mereka merupakan gangsta otentik. Banyak seniman Rap yang melihat wanita dengan rendah sebagai cara untuk menegaskan sisi maskulinitas mereka. Rapper sering dianggap “lunak” dan “palsu” jika mereka menjauhkan diri dari hypermasculine diri sebagai penggambaran dan representasi bermusuhan terhadap wanita. Artis Hip Hop juga dapat menggunakan lirik tersebut untuk meraih sukses secara komersial. Pada 1990-an, penonton mulai menuntut lirik yang lebih ganas dan ofensif sehingga para eksekutif produser rekaman mendesak seniman untuk menulis lirik mereka dengan gaya mereka sendiri.

Adams dan Fuller (2006) menunjukkan bahwa salah satu alasan mengapa artis Rap menggunakan lirik misoginis dalam musik mereka adalah bahwa mereka telah menginternalisasi stereotip negatif tentang wanita yang lazim dalam masyarakat Amerika. Berbagai penulis berpendapat bahwa misogini dalam budaya Hip Hop hanya hasil penerimaan dari budaya misogini yang besar. Sependapat dengan Adams dan Fuller, Michael Eric Dyson menyatakan bahwa kebencian terhadap kaum wanita adalah tradisi dari Hip Hop Amerika yang berasal atas pemahamannya mengenai bagaimana pria dan wanita harus bersikap.

Demikian pula Charlise Cheney berpendapat bahwa misogini Hip Hop dan promosi peran gender tradisional mencerminkan arus utama dari nilai-nilai Amerika. Jeff Chang dan David Zirkin mengatakan bahwa kebencian terhadap kaum wanita yang masih ada memang terdapat dalam budaya populer Amerika yang menuntut insentif bagi pemuda sebagai warna untuk bertindak keluar dari maskulinitas hardcore. Kate Burns berpendapat dalam nada yang sama bahwa wacana budaya Hip Hop telah dibentuk oleh lingkungannya, yang menanyakan “Apa pengaruh Rap terhadap masyarakat dan budaya Amerika?” maka para kritikus harus bertanya “Apa peran masyarakat dalam membentuk dan mempengaruhi Hip Hop?” .

Rihanna dianiaya oleh kekasihnya sendiri, Chris Brown (swaggernewyork.com)

Akademik Leola Johnson menegaskan bahwa lirik misoginis dari Gangsta Rap memang sebuah ekspresi kebencian, tapi mereka tidak mewakili tren baru dalam budaya “hitam” yang populer, juga tidak berbeda secara fundamental dari seorang wanita ketika membenci wacana yang umum di antara pria “putih”. Bahaya wawasan ini adalah bahwa mungkin dibaca sebagai permintaan maaf untuk “Black Misogini”. Perlakuan terhadap wanita di Hip Hop untuk hubungan gender cukup bermasalah antara masyarakat kulit hitam dan Hispanic. Dalam sebuah studi etnografi lingkungan pusat kota Philadelphia, Elia Anderson menemukan bahwa pria muda di lingkungan tersebut mencoba untuk meningkatkan status sosial dan harga diri dengan merendahkan dan mengeksploitasi wanita.

Snoop Dogg berpose bersama dua wanita sexy (nbpa.info)

Comments

comments

ARTICLES

Leave a Reply

*